Berbincang dengan Hoax, Media Sosial dan Dunia Digital (Materi 13 GMLD)

 Berbincang dengan Hoax, Media Sosial dan Dunia Digital (Materi 13 GMLD) Oleh Ansar Salihin Pertemuan ke-13 kelas Guru Motivator Literasi Digital (GMLD) Aam Nurhasanah kembali menjadi narasumber menjelaskan tentang Berbincang dengan Hoax, Media Sosial dan Dunia Digital, kelas GMLD dilaksanakan melalui Grup WA, Senin 29 November 2021 pukul 16.00-18.00 WIB yang dimoderatori oleh Dail Ma’ruf.

Kelas Daring Tak Direspon, Coba Manfaatkan Media Sosial Sebagai Media Pembelajaran

Oleh: Ansar Salihin

Sejak Pandemi Covid 19 melanda dunia, termasuk Indonesia salah satu negara yang mengalami bencana non alam terebut. Tepat awal bulan Maret 2020 kasus corona di Indonesia terus meningkat, sehingga pemerintah mengambil langkah bekerja dan belajar dari rumah. Salah atu dampak berpengaruh terhadap kehidupan masyarakat adalah pendidikan, sekolah diliburkan dan memberlakukan pembelajaran jarak jauh atau daring. Tentunya hal ini mengejutkan bagi kalangan pendidikan baik guru maupun siswa.

Mau tidak mau karena kondisi dalam keadaan darurat pendidikan harus dijalankan secara daring. Sebelum pandemi covid 19, baik guru maupun siswa di Indoneia belum terlalu menganal pembelajaran daring, mungkin ada sebagian sekolah yang sudah menerapkan E-learning, tapi sebagian besar sekolah tidak pernah menyentuh pembelajaran daring. Sehingga banyak kendala yang dihadapi oleh guru untuk pertama kali menerapkan pembelajaran daring, karena sebelumnya tidak sempat sosialisasi dan pelatihan apapun, namun pembelajaran harus tetap jalan.

Hampir setahun pembelajaran di rumah ini dilaksanakan, walaupun ada sebagian kecil sekolah sudah menerapkan pembelajaran tatap muka di era new normal. Bermacam hal sudah dialami oleh guru dan siswa dalam proses belajar mengajar. Berangkat dari pengalaman tersebut ada beberapa inovasi yang harus dilakukan guru agar pembelajaran berjalan dan mendapat respon dari siswa. Karena pembelajaran seperti ini belum tahu sampai kapan akan dilaksanakan.

Beberapa inovasi yang dapat dilakukan oleh guru diantaranya, pembelajaran daring jangan menggunakan satu media saja misalnya classroom saja atau Whatsapp saja, tapi gunakanlah beberapa media saling mendukung pembelajaran juga pemanfaatan media sosial sebagai media pembelajaran. Misalnya gunakan Whatsapp Grup untuk menyampaikan informasi penting seperti jadwal posting materi, perintah tugas, dan tanya jawab siswa dan guru. Jangan gunakan Whatsapp Grup untuk mengirim materi dan tugas, karena mudah terlewatkan dan hilang, sehingga tidak terbaca oleh siswa. 

Gunakanlah Classroom untuk mengirim materi, buku, modul, video, gambar, latihan, tugas dan ulangan. Media ini cocok digunakan untuk hal tersebut karena terstruktur dan memiliki forder tersendiri dimana tugas dan dimana materi. Clasroom juga dapat dijadwalkan postingnya, sehingga guru dapat bekerja sehari untuk pembelajaran satu minggu. Di Classroom juga dapat membuat absen dengan cara komentar menyebutkan nama, sehingga guru mengetahui siswa yang aktif dan tidak aktif. Setelah memposting materi di classroom jangan lupa pemberitahuan untuk mengingatkan siswa di Whatsapp Grup, karena tidak semua siswa selalu memantau Classroom, namun sebagian besar siswa memantau Whatsapp Grup.

Selanjutnya media pendukung untuk menyampaikan materi dari guru dalam bentuk video dan dapat ditonton oleh siswa kapan saja, yaitu Youtube. Sekaligus guru membuat content creator berkarya di youtube, buat video terkait dengan materi pembelajaran sekitar 3 sampai 5 menit. Posting video tersebut di youtube, kemudian minta siswa untuk menonton dan memberikan respon berupa komentar baik pertanyaan, tanggapan dan kesimpulan materi. Tidak semua siswa hobi membaca materi yang diberikan, namun mereka suka nonton dan mendengarkan materi singkat di Youtube. 

Terakhir adalah pemanfaatan media sosial sebagai tempat apresiasi atau publikasi hasil tugas siswa. Misalnya pelajaran yang tugasnya membuat gambar atau projek dalam bentuk benda dapat difoto dan diposting di Instangram dengan memberikan hastag (#) tertentu yang mudah ditemukan oleh guru. Kemudian tugas siswa dalam bentuk praktek ibadah, hapalan, nyanyi, pidato dan sebagainya direkam dalam bentuk video kemudian diposting oleh siswa di Youtube. Dengan demikian siswa akan mengerjakan tugas dengan sungguh-sungguh, karena hasilnya dipublikasi di media sosial yang memiliki orang melihat.

Jangan lupa setiap media pembelajaran daring tersebut digunakan oleh siswa berikan apresiasi dan penghargaan, agar siswa merasa dihargai setiap mengerjakan tugas dan melaksanakan pembelajaran. Penghargaan dapat berupa nilai dan pujian dari guru. Apapun yang dikerjakannya oleh siswa di media pembelajaran berikan nilai dan diumumkan setiap seminggu atau dua minggu sekali. Kemudian berikan respon pada setiap tugasnya dengan kata-kata pujian atau motivasi meningkatkan prestasinya, termasuk di media sosial berikan komentar pada setiap tugas siswa. Penghargaan inilah yang meningkatkan respon siswa dalam pembelajaran daring. Guru tidak hanya memberikan materi dan tugas, tapi beri ruang kepada siswa untuk berkreasi dan berinovasi dari materi yang diajarkan. 

Bapak/Ibu guru selamat mencoba. Kritik dan sarannya mari komentar.

Baca Juga: Menilik Etika Komunikasi Siswa Saat Belajar Daring



Comments

  1. Berbeda gaya tulisan namun tetap sesuai tema Media Sosial

    Seru bisa membaca tulisan dari sudut pandang yang berbeda... Keren!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mungkin itulah gaya atau karakter dalam kepenulisan. Agar menjadi ciri khas tersendiri

      Delete
  2. Enak bacanya ,,,mengalir,,,dan itulah kenyataannya dilapangan

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. Melalui kegiatan itu semoga dapat menjadikan pembelajaran efektif, tapi itu hanya salah satu cara.

      Delete

  4. Untung ada medsos ya pak. Keren tulisannya pak. Lengkap. Manfaat medsos bagi guru dimasa pandemi 😁

    ReplyDelete
  5. Ayo kita manfaatkan medsos sebaik mungkin

    ReplyDelete
  6. Idenya sangat runtut dan mengalir bagai air... Optimalkan medsos dalam pembelajaran daring

    ReplyDelete

Post a Comment

RPP/PERANGKAT